Senin, 17 Juni 2019

Nasi Uduk Ubi Ungu

Bismillahhirrahmannirrahim.

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh...

Bahagia banget rasanya nemu stok foto yang belum di post di blog, hehehe 😁😁 Pakai stok foto aja bangga hahaha 😁😁

Sebenarnya sudah dari lama mau posting ini di blog, cuma ada aja halangannya. Kebanyakan alasannya males sih, hehe. Yuuuklah kita post semua bertahap biar stok foto di HP bisa digantikan dengan yang baru. Kalau yang lebih update bisa cek di instagram pribadi saya ya, di @arlisa_jati cuzz Follow, siapa tahu bisa dapet manfaat dari Follow saya. Khusus untuk soal IVF memang nggak saya post di instagram ya, karena memang banyak banget yang mesti dijelaskan, sedangkan caption instagram terbatas, takutnya ada yang missed kalau dijelaskan secara terpisah. Sudah pernah saya bahas juga soal ini di salah satu post saya sebelumnya.


Kembali ke Nasi Uduk Ubi Ungu, bikin ini itu untuk adalah dalam rangka ikutan giveaway-nya @homemadeloversss , salah satu komunitas baking cooking di instagram, tentang kreasi ubi ungu, terus saya tertarik sama Nasi Uduk Ubi Ungu. Unik aja kelihatannya, Nasi Uduk kok pakai campuran Ubi Ungu. Tadinya saya pikir bakalan ada rasa manis-manisnya karena Ubi Ungu kan manis ya, yah minimal berasa ada ubinyalah. Ternyata enak banget... tetep gurih khas Nasi Uduk, nggak ada rasa-rasa ubinya, cuma warnanya aja yg ngefek banget, unyuuu gitu... 😍 Walaupun jadinya punya saya kelembekan sih, tapi tetep enak dong... Kenapa bisa kelembekan? Jadi ini resepnya adjustable banget ya, disesuaikan sama jenis berasnya juga, karena beda jenis beda juga kadar air yang diperlukan. Kadar kelembaban ubi pun kayaknya ngaruh juga ya. Jadi silakan disesuaikan sendiri dengan selera keluarga, apakah suka Nasi Uduk yang mencar-mencar ala Nasi Putihnya Nasi Padang atau Nasi Uduk yang pulen lembut.

Untuk resepnya, saya nyontek dari account instagram Mb @anitajoyo 😘
Syuper sekali Mb, terima kasih resepnya, semoga berkah dan pahalanya mengalir terus, Aamiin... 🙏🏻
Ijin copas ya Mb 🙏🏻😘

———
Nasi Uduk Ubi Ungu

Bahan:
3 gelas ukur magic com beras, cuci bersih
3 lb daun salam
1 btg serai, memarkan
2 sdt garam
1/2 sdt merica bubuk
3 siung bawang putih, cincang, tumis sampai harum
200 ml santan instan
200 gr ubi ungu, kukus
400-600 ml air

Cara Membuat:
•Blender ubi ungu dengan santan hingga lembut.
•Masukkan beras, bubur ubi ungu, daun salam, serai, bawang putih, garam, merica dan air ke dalam magic com, aduk rata, masak sampai matang.
•Saat tanda sudah berpindah ke 'warm' aduk rata, diamkan 15-30 menit.
•Siap disajikan dengan pelengkap.

Note:
•Jumlah air disesuaikan dengan selera ya, saya nggak suka nasi yang 'kemrutuk' misah-misah *duh piye bosone yo 😅, lebih suka nasi yang lembut, jadi saya pakai 600 ml air, karena kandungan air akan berkurang dengan sendirinya jika berada di magiccom terus-menerus.
•Tuang tumisan bawang putih seminyak2nya biar tambah wenak, begitu kata Mb Anitajoyo 😋

Yuuukkk mamam nasi unyuuu 😋😋



Salam,



Lisa.

Sabtu, 15 Juni 2019

Prol Tape Santan Tanpa Telur

Bismillahhirrahmannirrahim.

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh...

Selain masak, biasanya saya nyempetin bebikinan juga. Karena buat saya bisa bebikinan dan pepotoan dirumah itu sudah termasuk ‘me time’ banget. Walaupun yang dimasak ataupun yang dibikin bukan sesuatu yg ‘wah’. Alhamdulillah-nya lumayan mengalihkan ‘capek nyuapin yg lg GTM’, biar bisa semangat lg 💪🏻

Jadi sejak pindah ke Cilegon, saya pengen banget prol tape, tapi kebanyakan nemu resep yang pakai telur, susah nyari yang #eggless 😪 Setelah hampir sebulan #tsah akhirnya nemu juga dari blognya Mb Rina Audie, terima kasih resepnya Mb, ijin copas 🙏🏻😘

Selagi masih ada resep yang Eggless, saya bakalan ngotot usaha buat Eggless, karena si Adek masih alergian. Tapi Alhamdulillah udah jauh membaik, bisa menerima makanan yang mengandung telur sedikit demi sedikit, dan kami (saya dan suami) masih struggle mencari cara untuk memperkuat imunnya, mencari akar permasalahan alergi ini, biar sehat semua jiwa raganya, semoga segera ketemu akar masalahnya, imunnya makin kuat, semangat 💪🏻

Nah, buat yang alergian juga, bisa cobain resep ini, rasanya tetep mantul, nggak kalah sama yang pakai telur dan saya suka pas kejunya kering menuju gosong, uenaakkk... cocok dicemil sambil ngeteh-ngeteh cantik 😋 karena saya nggak suka kopi, jadi ngeteh aja yaaa 😅




——-
Prol Tape Santan Tanpa Telur
Source: blog Mb @rinaaudie 
.
Bahan:
125 gr butter margarin
75 ml santan kental instan
500 gr tape singkong matang, manis n empuk
40 ml susu kental manis
100 gr gula pasir
50 gr tepung terigu pro sedang
25 gr tepung tapioka
27 gr susu bubuk (1 sachet)
50 gr keju cheddar parut
.
Cara Membuat:
•Lelehkan butter margarin, tunggu agak dingin, masukkan santan kental instan, aduk rata. Sisihkan.
•Campur tepung terigu, tepung tapioka dan susu bubuk, aduk rata, sisihkan.
•Campur tape, skm & gula pasir dg garpu, aduk rata.
•Masukkan campuran tepung berselang-seling dg campuran butter margarin dan santan ke dlm adonan tape, aduk rata, adonan yg terbentuk memang agak padat.
•Tuang ke dlm loyang 20x20 cm yg sudah dialasi kertas roti dan diolesi margarin. 
•Ratakan permukaannya dg spatula, taburi dg keju parut.
•Panggang dg suhu 180’ C selama 1 jam/ hingga matang, sesuaikan dg suhu oven masing2, angkat.
•Potong2, siap disajikan 😋😋




Kunci utama resep ini ada di Tapenya, jadi pilih tapenya yang matang dan manis. Tapenya udah manis, tapi kenapa masih perlu SKM dan gula pasir? Masih ya siz, saya pun meragukan itu awalnya, tapi nggak berani ngutak-atik, Pengen tahu aslinya dulu. Daaan menurut saya takarannya ini udah pas banget sih, ya kalau ada beda segram-dua gram masih its okey-lah... 

Dan ini cuma modal aduk-aduk doang coba, gampang banget pokoknya, nggak berasa lagi baking, karena nggak butuh banyak usaha udah mantul aja rasanya 😂😂 cuma manggangnya aja yang lama banget. Tahu-tahu udah harum aja, wanginya kemana-mana.

Yuuukkk bikin juga...
Happy baking 💕




Salam,



Lisa.

Jumat, 14 Juni 2019

Selamat Idul Fitri 1 Syawal 1440 H

Bismillahhirrahmannirrahim.

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh...

MasyaAllah... sampai lama banget nggak update blog, mohon maaf juga untuk respon yang terlambat, komen yang belum berbalas. Boleh dm saya di instagram pribadi saya @arlisa_jati kalau urgent yaaa... itupun sama juga, dibalasnya nyambi-nyambi momong.

Bukan sombong, bukan sok sibuk juga. Saya dan suami lagi struggle banget sama GTM-nya anak kami. Sesuatu banget ya buibu, yang sudah ngalamin pasti bisa maklum, yang belum ngalami janganlah kalau bisa. Stressing banget, asli. Besok kami ke dokter lagi, ganti dokter, nyari advice yang dirasa cocok diaplikasikan ke anak kami. Mohon doanya ya teman-teman semua.

Nah, jadi lupa kan... tujuannya bikin postingan ini adalah... mau ngucapin:

Selamat Hari Raya Idul Fitri
1 Syawal 1440 H
Minal aidin wal faizin, Mohon maaf lahir dan batin.

Untuk keluarga, saudara, teman-teman online dan offline saya, yang tidak sempat bertemu untuk silaturahmi, belum ada rejeki untuk silaturahmi secara langsung. 

Karena terkadang kita tidak menyadari apa yang telah kita lakukan, melewatkannya berlalu begitu saja. 

Mohon maaf atas segala salah dan khilaf, atas lisan dan sikap yang tanpa disengaja dan tiada disadari menyinggung hati atau melukai perasaan. 

Mohon maaf juga atas jempol yang mungkin dirasa salah ketik caption, salah sebut, mention dan mungkin komen yang tidak pantas.

Yap, ini diaaa mandatori #wefie 😎
Begini ternyata lebaran punya bayik 😅😅 rempong-rempong seru sizz 😂😂

Nggak ada kapok-kapoknya tapi... karena ini yg kami tunggu-tunggu setelah menempuh perjalanan berkilo-kilo meter, ketemu keluarga, ketemu saudara, rempong sama-sama 😆😆


Nah kalau ini dari kami (yang akhirnya) bertiga. Yap, ini Lebaran pertama kami dengan hadirnya si Adek Anin. Monmaap kalau anaknya kelihatan jutek, belum Mood pota-poto, tapi cuma ini yang paling mendingan 😁 namanya baru bangun tidur terus diajak wefie kan ya gimana 😌



Salam dari kami (yang akhirnya) bertiga 👨‍👩‍👧
Ayah-Ibuk-Anin💕
Dipoto pakai kamera jahat, jadi jangan percaya kalau mulus semua, anaknya doang yang aslinya mulus 😅


Salam,


Ibuk Anin - Lisa

Senin, 08 April 2019

Kaldu Ayam Kampung

Kaldu Ayam Kampung

Bismillahhirrahmannirrahim.

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh...

Tadinya sebelum mengalami sendiri, saya mikir ngapain ya ribet-ribet bikin kaldu ayam kampung segala untuk MPASI. Ternyata eh ternyata sekarang perlu juga. Excited sendiri malahan, sampai-sampai rela rempong, modif berbagai resep ini itu, hehehe. Tapi hasilnya sepadan kok, insyaAllah. 

Jadi ini hasil dari kepo dan nyontek dari berbagai sumber, dari ibu-ibu selebgram yg rajin-rajin dan baik-baik shareresep MPASI atau masakan apapun buat anaknya yg baru mulai MPASI. Terus saya recook, tapi disesuaikan sama maunya saya. Biasanya kalau recook/ rebake diambil gampangnya, tapi kali ini saya mau yang rempongnya, hahaha 😂 Demi sih ya, dengan harapan anaknya lahap makan, dan peralihan makanan cair ke makanan padat jadi lancar tanpa hambatan berarti, Aamiin... Aamiin...


Kaldu Ayam Kampung

Bahan:
500 gr ayam kampung yg banyak tulangnya
1 buah kentang
2 buah wortel
100 gr buncis
1 btr bw bombay
1 btg daun bawang
1 btg seledri
2 lbr daun salam
750 ml air

Cara Membuat:
•Cuci bersih ayam kampung, blansir di air mendidih selama 3 menit, masukkan ke air es 3 menit, tiriskan.
•Kupas, iris dan cuci semua sayur dan bawang bombay (mirepoix)
•Masukkan ke dalam wadah presto yang sudah dioles minyak tipis-tipis, oven selama 40 menit, jangan sampai gosong.
•Pindahkan ke panci presto, tambahkan daun bawang, seledri, daun salam dan air sampai hampir penuh.
•Tutup rapat panci presto, masak selama kurang lebih 2-2,5 jam.
•Keluarkan wadah presto, ambil airnya aja, saring, dinginkan.
•Siap digunakan langsung atau dibagi per porsi dan disimpan di freezer ❄️

Kenapa dari Ayam Kampung yang banyak tulangnya? Bukan dagingnya? 
Jadi kalau menurut saya bikin kaldu ya dari tulang-tulangnya, dagingnya sedikit aja. Sama kalau saya masak sop ayam, pakai ceker yang digeprek pakai ulegan sampai hampir hancur cekernya, sehingga kalau direbus, sari-sarinya akan keluar, air kaldu sopnya jadi lebih gurih. Jadi ayam kampungnya difilletin dulu dalam keadaan mentah, jangan sampai habis dagingnya, sisakan sedikit dagingnya yang nempel di tulang rawan (karena biasanya agak susah difilletin kalau ayam kampung, karena dagingnya lebih liat). Daging ayamnya, bisa disimpan untuk masak yang lain, untuk masakan ibu ayahnya misalnya, jadi satu keluarga harus sama-sama bergizi dong ya, nggak cuma anaknya aja 😊

Kenapa harus di blansir? 
Di blansir berguna untuk mematikan kuman-kumannya.

Bagaimana cara memblansir?
Sama di step No 1 ya... Rebus air sampai mendidih, masukkan ayam selama 3 menit, angkat, lalu masukkan ke air es selama 3 menit untuk menghentikan proses pemasakan. 

Ribet atau males memblansir? 
Bisa dengan direbus dulu tapi buang air rebusan pertama. Apa nggak kebuang juga gizinya? Enggak sih ya, biar kotorannya terbuang aja sehingga kaldunya murni. Lagian cuma sampai mendidih sebentar, nggak sampai dagingnya matang.

Kenapa harus presto?
Yaaa sebenarnya nggak kenapa-kenapa sih ya. Nggak harus presto. Cuma kalau pakai panci presto, memasak jadi lebih cepet. Panci presto memakai sistem presto (tekanan udara) sehingga semua nutrisi, sari-sari yang terdapat di dalam tulang dan sayur yang kita masak bisa ‘dipress’ keluar. Kalau saya masak pakai panci presto, tulang-tulang ayamnya jadi lunak, daging dan sayuran udah sampai hambar banget tanda udah ter’press’ keluar semua sarinya, dan kaldunya pun jadi gurih banget.

Bisa juga pakai panci biasa atau slow cooker, tapi lama. Untuk ibu-ibu yang pakai panci biasa, masukin airnya bisa sampai 3 liter dan waktu pemasakan minimal 4 jam karena air akan berkurang terus semakin lama waktu pemasakan. Ada yang masak 5-6 jam juga. Jadi tergantung maunya gimana aja sih.

Lain lagi kalau pakai slow cooker, lebih lama lagi, bisa semalaman, namanya aja pakai ‘slow’ jadi dia lambat banget. Nah, kalau saya, adanya panci presto, yang Alhamdulillah cukup besar jadi cukup untuk bikin kaldu sebulan. Slow cooker saya kecil, cukupnya buat masak bubur pas diajak pergi-pergi ngekor suami keluar kota. Jadi kalau niat beli slow cooker untuk bikin kaldu, silakan beli yang besar sehingga kapasitas daya tampungnya pun besar, cocok untuk memasak kaldu.

Jadi kalau nggak ada panci presto ataupun slow cooker, nggak usah maksa beli juga, bisa pakai panci biasa. Tapi kalau pengen beli sekalian buat masak yang lain ya monggooo... sah-sah aja. Yang penting dalam MPASI adalah senyamannya kita juga, selain menyamankan bayi tentunya. Nggak harus semua serba baru, yang penting bersih. InsyaAllah nggak apa-apa, sehat.

Apa itu mirepoix?
Mirepoix adalah nama keren dari soup base dalam bahasa French. Jadi kalau orang sana mau masak soup atau stew, mereka pakai mirepoix ini. Mirepoix terdiri dari bawang bombay, seledri dan wortel. Terus kenapa ada tambahan kentang, daun bawang, buncis dan daun salam? Biar makin mantep aja sizz... yang saya tahu dan saya suka gitu, kaldu sayur sop kan seger yaa... jadi harapannya pun jadinya gurih seger. Biar wangi ditambahin daun salam. Ada juga yang ditambahin daun jeruk, hasil jadinya katanya mirip wangi dan gurih kuah soto, tapi saya belum nyoba sih. Next, kalau udah nyoba saya post hasilnya ya...

Kenapa harus di oven dulu?
Tujuan dipanggang atau di oven dulu adalah biar rasanya lebih ‘angklek’ kalau dalam bahasa Jawa, lebih medok, lebih berasa, lebih manis, lebih harum, lebih nggak bau, lebih dalem, lebih enak dan kaldu lebih pekat. Yang lebih-lebih lah, pokoknya gitu, susah jelasinnya, hehehe. Ya kalau nggak sreg, di skip aja nggak masalah juga kok.

Tahan berapa lama kaldunya?
Kurang tahu kalau soal ini ya, kalau kata mom Eliz sih (@elizabeth.zenifer) baiknya merefer ke cara penyimpanan ASI. Tapi karena ini matang jadi bisa lebih lama, paling nggak sebulan harus habis lah ya.

Nah kalau saya sukanya bikin sedikit-sedikit, padahal aslinya kapasitas panci presto saya yang terbatas, hehehe. Paling nggak, kaldunya bisa kepake dua sampai tiga minggu baru habis. Kenapa lama menghabiskannya padahal kan sedikit hasil jadinya? Jadi begini, kalau menurut saya nih, nggak tiap hari saya masak makanan untuk anak saya pakai kaldu ayam, karena tiap hari kan yang dimasak beda-beda, kalau lauknya ayam ya pakai kaldu ayam, kalau lauknya ikan lele, ikan salem atau selain ayam, masa iya mau dicampur kaldu ayam juga, kan ya gimana jadinya? Campur aduk bau ayam sama ikan, nggak bisa ngebayangin saya. Pada prinsipnya, saya nggak akan ngasih anak saya makanan yang saya nggak suka atau nggak doyan. Lah misalnya ayah ibunya aja nggak suka, masa iya kita suruh dia suka, kan bohong jadinya. Tetep diajarin dan dicobain semua makanan, biar mengenal variasi rasa dan makanan, tapi untuk makanan yang nggak disukai orang tuanya bisa ditunda. Begituuu... 

Jadi begitu yaa...
Selamat memasak... Selamat ber-MPASI 💕




Salam,



Lisa.

Sabtu, 30 Maret 2019

Pukis Banyumas

Bismillahhirrahmannirrahim.

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh...

Tes drive baking dan motret pasca pindahan. Sok-sokan minimalis atau belum ketemu ‘feel-nya’, padahal mah males bongkar box props dan belum nemu cahaya yang disuka aja 😆 Alas fotonya pun bukan alas foto favorit, alas fotonya mencar-mencar, dua di rumah Caruban, satu masih di kosan Jakarta dan satu di mobil buat alas tidur anaknya, hahaha. Jadi seadanya aja, yg penting ada dokumentasi 😅

Maunya di posting untuk ikutan seseruan pas temanya @uploadkompakan ‘pukis’, tapi apa daya nggak punya stok foto, mau bikin pun nggak keburu karena bahan belum lengkap, harus nyuri2 waktu juga, jadi yaaaa gituuu deh... bolos lagiii kitaaa... 😅

Ini kali kedua saya bikin pukis, yang sebelumnya kayaknya belum pernah di post di blog, nanti dicari dulu gambarnya, insyaAllah akan di post juga disini yaaa... Karena beda resep. Tapi kalau misal Follow saya di instagram, mungkin sudah pernah lihat sebelumnya, jadi silakan scroll aja ke bawah, insyaAllah ada.


Resep yang sekarang ikut-ikutan Mb Adit (@a__dama) yang pake resepnya Mb @rinarinso Alhamdulillah jadiii... lembuuut dan enaaak banget, berasa nostalgia sama pukis jadul, yang biasa dijual di pasar-pasar tradisional, tapi saya bikin 1/2 resep aja karena telurnya emang tinggal satu doang 🙈 jadi semua takaran bahannya disesuaikan untuk satu butir telur.
Ijin copas ya Mb @rinarinso terima kasih resepnya 🙏🏻😘
.
——-
Pukis Banyumas
Source: Mb @rinarinso Modified by me
.
Bahan:
1 btr telur
75 gr gula pasir
125 gr tepung terigu pro sedang
1/2 sdt ragi instan
1/4 sdt Vanilla Cream bubuk
200 ml santan 
1 lbr daun jeruk
1/4 sdt garam
40 gr susu kental manis
50 gr butter margarin, lelehkan

2 tetes pasta pandan
1 sdm cokelat bubuk

Cara Membuat:
•Rebus santan dan daun jeruk purut sampai mendidih, diamkan sampai hangat, masukkan skm, aduk rata.
•Kocok telur dan gula sampai kental, masukkan tepung terigu, ragi, Vanilla Cream bubuk dan garam, bergantian dengan campuran santan dan skm, aduk rata dengan mixer kecepatan rendah.
•Masukkan butter margarin leleh dan 2 tetes pasta pandan, kocok lagi hingga rata. Diamkan adonan selama kurang lebih 1 jam.
•Ambil 1/3 adonan, campur dengan 1 sdm cokelat bubuk, aduk rata.
•Aduk-aduk adonan terlebih dahulu setiap kali akan menuangkan ke dlm cetakan agar tidak terlalu banyak gas.
•Panaskan cetakan, tuang adonan hijau sampai hampir 3/4 tinggi cetakan, tambahkan adonan cokelat sampai 3/4 tinggi cetakan, acak dengan sumpit utk membuat motif.
•Tutup cetakan, masak hingga matang.
•Setelah matang, angkat dan keluarkan dari cetakan, olesi dengan butter margarin seluruh sisinya selagi panas.



Gampang banget lho ini, asli. Cuma lama di proofing-nya aja. Dan adonannya harus diaduk-aduk dulu setiap kali akan menuangkan ke dalam cetakan, agar nggak terlalu banyak gas. Kalau nggak diaduk-aduk dulu, gas yang terbentuk terlalu banyak, akibatnya permukaan pukisnya jadi nggak mulus kayak punya saya, banyak bolong-bolongnya.

Trus soal motif, nggak jadi cantik dong motif bikinan eike, haha 🙈🙈 Saya pakai cetakan pukis jadul, dan karena dapurnya diluar, kena angin sepoi-sepoi gitu, jadi apinya goyang-goyang, panas nggak merata, akibatnya cetakan terlalu panas trus udah set duluan sebelum motifnya diacak-acak. Jadi ya sudahlah yaa... lain kali lebih hati-hati lagi pas bikin. Yang penting kan enak dimakan.

Beneran lho ini, lembut banget pukisnya, asal nggak lupa oles-oles butter margarin pas masih panas, karena ngefek juga ini ternyata. Di percobaan pertama saya bikin pukis, saya males oles-oles yang ternyata bikin permukaan, samping kanan kiri pukis jadi kering, kalau dioles mah insyaAllah nggak kering. Tetep lembut luar dalam. Jadi baru ‘ngeh’ sekarang kenapa si Abang jual pukis suka oles-oles gitu, kayak dua kali kerja gitu, oles-oles cetakan dan pukisnya, ternyata ada maksudnya, hehehe.

Yuukk bikin... 
Happy baking...


Salam,




Lisa.